Header Ads

PRABOWO BAKAL LIMBUNG by M Rizal Fadillah


Jakarta- meraknusantara.com,- Pilpres 2019 Prabowo adalah harapan dan pilihan untuk perubahan. Dukungan rakyat sangat kuat bahkan terhadap hasil Pilpres pun diyakini pasangan Prabowo-Sandi adalah pemenang. Namun hasil politik berbicara lain. Pasangan Jokowi Ma'ruf meski tidak menang tetapi berhasil dimenangkan. Prabowo dikalahkan oleh kekuasaan. 

Prabowo tidak ngotot untuk menunjukan dirinya sebagai Presiden Rakyat yang berhadapan dengan Jokowi Presiden Istana atau Presiden Oligarki. Prabowo mengalah atau menyerah atau  bahkan menjadi pecundang dengan siap menjabat sebagai Menhan. Pilihan yang tentu mengecewakan pendukungnya. Prabowo dilihat publik berubah dari maung jadi meong. 

Siasat "masuk ke dalam" dianggap tepat oleh Prabowo dan barisannya, tetapi tidak oleh pendukung. Mereka tidak percaya lagi pada Prabowo yang semakin tenggelam di dalam "kolam". Penuh puja puji pada Jokowi bahkan berkategori penjilat. Prabowo yang dulu garang menggebrak mimbar untuk menyemangati pendukungnya telah hilang ditelan segumpal jabatan.

Strategi menggapai kursi Presiden pada Pemilu 2024 ternyata semakin berat. Pengalaman kalah beberapa kali Pilpres tidak menjadi nilai tambah. Hasil pooling yang sering menempatkannya pada urutan teratas tidak merepresentasi dukungan riel di lapangan. Getaran nurani suara rakyat lebih mengarah kepada tokoh lain, yaitu Anies Baswedan. 

Mainan survey untuk kandidat Istana atau Oligarki adalah Ganjar Pranowo. Agar publik tidak kaget, posisinya di urutan kedua. Prabowo korban mainan berada di urutan teratas. Anies yang harus "disingkirkan" ditempatkan ketiga. Jika fair  dan obyektif, Anies semestinya teratas. Tapi kebanyakan lembaga survey adalah institusi hoax yang terlegalisasi. Bohong pun aman-aman saja. 

Prabowo yang dideklarasikan Partai Gerindra sebagai Capres menghadapi masalah besar pasca deklarasi Partai Nasdem yang mencalonkan Anies Baswedan. Tiga nama Anies, Andika, dan Ganjar diseleksi ketat dan menghasilkan Anies Baswedan. Why not  the best, kata Surya Paloh.

Sudah terbaca peluang kecil Prabowo untuk menang jika ia harus berhadapan dengan Anies Baswedan. 

Di tengah upaya untuk  mengecilkan Anies ternyata Centre for Strategic and International Studies (CSIS)  mendapatkan angka yang memenangkan Anies Baswedan ketika dipertarungkan "head to head". 

Anies Baswedan menang ketika berhadapan dengan Ganjar maupun Prabowo. 

Anies Baswedan (47,8 %) versus Ganjar Pranowo (43, 9 %). Sementara Anies Baswedan (48,6 %) versus Prabowo Subianto (42, 8 %). Survey diumumkan bulan September 2022 atas 1.200 responden yang tersebar di 34 Propinsi. Margin eror 2,84 % dengan tingkat kepercayaan 95 %.

Prabowo bakal limbung jika Anies Baswedan lolos menjadi Capres. 

Meskipun Gerindra berkoalisi dengan PDIP, tetap saja berat untuk mampu mengalahkan Anies Baswedan. Nmpaknya hanya "permainan" KPK yang mampu mengalahkan Anies. 

Namun  jika hal itu dilakukan, maka harganya sangat mahal yakni kemarahan rakyat dan pemakzulan paksa Jokowi. 

Berlanjut pada tuntutan penghukuman atas dosa-dosa politik yang telah dilakukannya. 


(M Rizal Fadillah SH) Pemerhati Politik dan Kebangsaan 

Bandung, 8 Oktober 2022

Diberdayakan oleh Blogger.